السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

الحمد لله رب العالمين،وبه نستعين على أمور الدنيا والدين،والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين، النبيا محمدوعلى آله وأصحبه أجمعين ومن تبعهم بإحسان إلى يوم الدين أمابعد

Para pemirsa Bimbingan Islām yang semoga dimuliakan oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Ini adalah halaqah pertama dalam pembahasan Kitāb: صفةالصوم النبي في رمضان  (Shifatu Shaum Nabi Fī Ramadhān), yaitu tentang Sifat Puasa Nabi pada Bulan Ramadhān. Karya dua Syaikh ulama yaitu Syaikh Salim bin Ied Al Hilali dan Syaikh Ali Hasan bin Abdul Hamid rahimahullāh.

Beliau berdua adalah murid utama dari Iman Muhammad Nassruddin Al Albanīy rahimahullāhu Ta’āla.

Pembahasan tentang sifat shaum Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam di bulan Ramadhān ini adalah dalam rangka menyambut bulan Ramadhān yang In syā Allāh Subhānahu wa Ta’āla akan kita masuki, bulan Ramadhān 1442H.

Dan dalam pembahasan ini saya mengacu kepada Kitāb cetakan Al Maktabah Al Islāmiyyah, Amman Yordania, cetakan kedua tahun 1409 H.

Di halaqah pertama kita akan membahas tentang :

فضائل الصيام

▪ KEUTAMAAN PUASA

Tentunya pembahasan kitāb ini tidak seluruhnya kita baca dan bahas, artinya kita hanya meringkas pembahasan ini. Dan kita meringkas pembahasan ini tanpa merubah maksud juga makna dari apa yang ditulis oleh penulis rahimahumāllāh.

Keutamaan shaum, disebutkan oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla di dalam:

Surat Al Ahzāb 35.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla menjelaskan keutamaan orang-orang yang berpuasa dari kalangan laki-laki maupun wanita dan disebutkan di akhir ayat,

أَعَدَّ ٱللَّهُ لَهُم مَّغۡفِرَةٗ وَأَجۡرًا عَظِيمٗا

“Allāh akan menyediakan bagi mereka ampunan dan pahala yang besar.”

Surat Al Baqarah 184.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

وَأَن تَصُومُواْ خَيۡر لَّكُمۡ إِن كُنتُمۡ تَعۡلَمُونَ

“Dan puasa itu lebih baik bagi kalian, jika kalian mengetahui.”

Demikian pula dijelaskan di dalam  hadīts-hadīts Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam tentang keutamaan puasa.

Di antaranya:

Ash Shaum Junnah (الصوم جُنَّةٌ)

Puasa sebagai: جُنَّةٌ (perisai, benteng, tameng) dari syahwat yang haram, keinginan yang diharamkan oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla khususnya syahwat yang berkaitan dengan jima’. Dengan berpuasa syahwat jima’ bisa dilemahkan dan dihilangkan.

Terkhusus para pemuda yang belum memiliki pasangan, demikian pula para pemudi tentunya sama saja.

Dari Abdullāh bin Mas’ūd radhiyallāhu ‘anhu Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمُ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ فَإِنَّهُ أَغَضُّلِلْبَصَرِ وَأَحْصَنُ لِلْفَرْجِ وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ

“Wahai sekalian pemuda, apabila kalian mampu (lahir dan batin) untuk menikah, maka menikahlah. Hal tersebut akan menjaga pandangan dan kemaluan. Namun, bila kalian belum mampu berpuasalah. Karena di dalam puasa tersebut terdapat pengekang.”

(Hadīts shahīh riwayat Al Bukhāri 4/106 dan Muslim nomor 1400)

Puasa Dapat Memasukkan Pelakunya Ke Dalam Surga Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Dari Abū Umamah radhiyallāhu ‘anhu, beliau bertanya kepada Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam :

يَا رَسُولَ اللهِ، دُلَّنِي عَلَى عَمَلٍ أدخل به الْجَنَّ

“Wahai Rasūlullāh, tunjukkan padaku suatu amalan yang bisa memasukkanku ke surga?”

Beliau menjawab:

عليكَ بالصَّومِ؛ لا مِثْلَ له

“Atasmu puasa, tidak ada (amalan) yang semisal dengan itu.”

(Hadīts shahīh riwayat An Nassā’i 4/165, dan yang lainnya)

Pahala Orang Puasa Tidak Terbatas.

Orang Puasa Punya Dua Kegembiraan.

Bau Mulut Orang Yang Puasa Lebih Wangi dari Baunya Misk (kasturi).

Dalīl poin ketiga sampai kelima adalah sebuah hadīts dari Abū Hurairah radhiyallāhu ‘anhu bahwasanya Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

قَالَ اللَّهُ كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ إِلَّا الصِّيَامَ فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ

“Semua amalan bani Adam untuknya kecuali puasa, karena puasa itu untuk-Ku dan Aku akan membalasnya.”

Semua amalan bani Adam untuknya kecuali puasa, maksud dari kata untuknya adalah Allāh telah tetapkan batasan pahalanya, kecuali puasa, karena pahala puasa tidak terbatas.

Oleh karena itu Allāh Subhānahu wa Ta’āla berfirman:

فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ

“Puasa itu untukku, maka Akulah yang membalasnya.”

Kemudian Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam mengatakan:

وَالصِّيَامُ جُنَّةٌ

“Puasa adalah benteng.”

Yaitu benteng dari syahwat yang haram.

وَإِذَا كَانَ يَوْمُ صَوْمِ أَحَدِكُمْ فَلَا يَرْفُثْ وَلَا يَصْخَب

“Apabila salah seorang dari kalian berpuasa maka janganlah berbuat rafats yaitu melakukan maksiat atau mengucapkan kata-kata keji (kotor) dan jangan mengeluarkan suara yang keras (berteriak-teriak).”

فَإِنْ سَابَّهُ أَحَدٌ أَوْ قَاتَلَهُ فَلْيَقُلْ إِنِّي امْرُؤٌ صَائِمٌ

“Bahkan apabila ada seseorang yang mencaci atau mencelanya maka ucapkanlah: ‘Aku sedang berpuasa’.”

Lalu kata Nabi:

وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِالْمِسْكِ

“Demi Dzat yang jiwa Muhammad di tangan-Nya, sesunguhnya aroma mulut orang yang berpuasa lebih wangi di sisi Allāh daripada aroma misk (kasturi).”

Lalu kata Nabi:

لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ يَفْرَحُهُمَا إِذَا أَفْطَرَ فَرِحَ وَإِذَا لَقِيَ رَبَّهُ فَرِحَ بِصَوْمِهِ

“Orang yang puasa mempunyai dua kegembiraan, jika berbuka mereka gembira, jika bertemu Rabbnya mereka gembira karena puasa yang dilakukannya.”

(Hadīts shahīh riwayat Al Bukhāri 4/88, Muslim nomor 1151)

Puasa dan Al Qur’ān Akan Memberi Syafa’at Kepada Pelakunya dihari Kiamat.

Pahala puasa dan membaca Al Qur’ān kelak akan memberikan syafa’at pada pelakunya.

Puasa Adalah Kaffarah.

Banyak ayat yang menyebutkan bahwa puasa menjadi salah satu kaffarah dari pelanggaran-pelanggaran syar’i. Seperti kaffarat orang yang memotong rambutnya ketika berhaji (ihram) atau kaffarah ketika seseorang tidak bisa menyembelih hadyu (ketika berhaji) atau sebagai kaffarah orang yang membunuh mu’ahad karena kesalahan (kekeliruan) dan masih banyak lagi.

Dalīlnya di dalam surat Al Baqarah 196 dan surat An Nissā 92, surat Al Māidah 89, surat Al Māidah 95 dan surat Al Mujadallah 3 dan 4.

Orang-Orang Yang Berpuasa Akan Memasuki Pintu Khusus Yang Bernama Rayyan.

Dari Sahl bin Sa’ad radhiyallāhu ‘anhu, dari Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

إِنَّ فِي الْجَنَّةِ بَابًا يُقَالُ لَهُ الرَّيَّانُ يَدْخُلُ مِنْهُ الصَّائِمُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِلَا يَدْخُلُ مِنْهُ أَحَدٌ غَيْرُهُمْ يُقَالُ أَيْنَ الصَّائِمُونَ فَيَقُومُونَ لَا يَدْخُلُ مِنْهُأَحَدٌ غَيْرُهُمْ فَإِذَا دَخَلُوا أُغْلِقَ فَلَمْ يَدْخُلْ مِنْهُ أَحَدٌ  فَإِذَا دَخَلَ آخِرُهُمْأُغْلِقُ، وَمَنْ دَخَلَ شَرِبَ، وَمَنْ شِرِبَ لَمْ يَظْمَأْ أَبَدًا

“Sesungguhnya dalam surga ada satu pintu yang disebut dengan Rayyan, orang-orang yang puasa akan masuk di hari kiamat nanti dari pintu tersebut, tidak ada orang selain mereka yang memasukinya. Jika telah masuk orang terakhir  yang puasa ditutuplah pintu tersebut. Barangsiapa yang masuk akan minum, dan barangsiapa yang minum tidak akan merasa haus untuk selamanya.”

(Hadīts riwayat Al Bukhāri 4/95, Muslim 1152, dan tambahan lafazh yang akhir ada pada riwayat Ibnu Khuzaimah dalam Shahīhnya 1903)

Demikian keutamaan puasa secara umum, in syā Allāh kita lanjutkan lagi pada halaqah berikutnya (halaqah kedua).

Semoga bermanfaat.

صلى الله على النبيا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين

وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

SUMBER:

BimbinganIslam.com

Senin, 23 Syaban 1442 H / 05 April 2021 M

Ustadz Arief Budiman, Lc

Kitāb Shifatu Shaum Nabi Fī Ramadhān

Halaqah 01: Keutamaan Puasa

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Semoga Allah melimpahkan taufik-Nya kepada kita semua untuk amal yang dicintai dan diridhai-Nya. Shalawat dan salam semoga juga dilimpahkan Allah kepada  Nabi kita Muhammad Shallallahu  Álaihi  Wasallam, segenap keluarga dan para sahabatnya.

MEDIA DAKWAH : Edisi Khusus Ramadhan 1442-2021

EUROMOSLIM-AMSTERDAM  

Indonesisch-Nederlandsche Moslim GemeenschapAmsterdam

Organisasi Keluarga Muslim Indonesia-Belanda di Amsterdam

EKINGENSTRAAT 3-7, AMSTERDAM-OSDORP

Amsterdam,  06 april 2021 / 24 shaban 1442   

Saran, komentar dan sanggahan atas artikel diatas kirim ke:

E-mail: Euromoslim-Amsterdam: media@euromoslim.org